-->

Kenali Jenis Lampu Yang Kalian Pakai Agar Pemakaian Maksimal


    Kenali jenis lampu yang kalian pakai karena ada banyak jenis lampu yang bisa digunakan di rumah atau kantor Anda. Mengenali jenis lampu akan sangat bermanfaat maksimal bagi ruangan baik untuk di rumah ataupun perkantoran. Beberapa di antaranya termasuk:

    Jenis Lampu CFL

    Compact fluorescent light (CFL): Jenis cahaya ini menggunakan tabung fluoresen, yang menghasilkan panas dan elektronnya sendiri. Hasilnya, lampu ini tidak menghasilkan cahaya yang terlihat. CFL juga lebih hemat energi daripada lampu pijar, karena memerlukan daya yang lebih sedikit untuk beroperasi.

    Halogen: Lampu ini menggunakan elemen yang disebut gas halogen di dalam bohlam yang mengubah arus listrik menjadi sinar ultraviolet yang menghasilkan panas dengan cara seperti busur (karena itulah namanya). Halogen digunakan terutama dalam aplikasi natrium bertekanan tinggi karena menghasilkan cahaya putih yang lebih terang dan memiliki daya tahan yang lebih besar daripada jenis lampu lainnya - tetapi mereka memiliki beberapa kekurangan: Mereka bisa mahal untuk dibeli; beberapa model tidak dapat diredupkan; dan jika Anda ingin rumah Anda diterangi oleh halogen di malam hari, berhati-hatilah bahwa bola lampu tersebut dapat menyebabkan kerusakan mata dari waktu ke waktu karena terpapar sinar UV dari silau intens mereka.

    Jenis Lampu HID

    HID mengacu ke lampu pelepasan intensitas tinggi. Lampu ini lebih efisien daripada lampu pijar dan juga bertahan lebih lama. Lampu ini menggunakan gas dan logam halida (campuran gas klorin dan bromin) untuk menghasilkan cahaya, yang kemudian diubah menjadi listrik melalui reaksi kimia dalam busur listrik atau filamen.

    Lampu HID tersedia dalam dua jenis yang berbeda: Halogen (atau "H") atau penutup lampu Xenon dengan campuran gas internal yang menghasilkan radiasi ultraviolet; atau lampu Xenon tanpa campuran gas internal sama sekali-mereka hanya bohlam xenon yang dipasang pada sirkuit pemberat di dalam rumah lampu itu sendiri!

    Jenis Lampu Fluorescent

    Lampu neon terbuat dari tabung kaca dengan gas di dalamnya. Tabung ini menghasilkan cahaya apabila listrik mengalir melalui tabung, yang mengubah energi kimia menjadi radiasi elektromagnetik (cahaya).

    Lampu fluoresen tersedia dalam berbagai ukuran dan bentuk, termasuk:

    1. T-12 - Lampu fluoresen ringkas ini cocok untuk ruang kecil seperti lemari atau di bawah lemari. Lampu ini memiliki masa hidup rata-rata hingga 50.000 jam pada 1 watt per inci persegi [W/sq].
    2. T-8 - Bohlam berukuran sedang ini memberikan cahaya putih terang dengan rentang suhu warna antara 3200K dan 6500K. Ini memiliki rentang hidup rata-rata antara 30.000 jam pada 1W / sq hingga 100.000 jam pada 0,5W / sq

    Jenis Lampu Halogen

    Lampu halogen merupakan perbaikan pada lampu pijar. Lampu ini lebih efisien, tetapi juga menghasilkan lebih banyak panas. Bohlam halogen memiliki umur yang lebih pendek daripada jenis bohlam lainnya.

    Jenis Lampu Pijar

    Lampu pijar adalah jenis penerangan tertua, dan masih yang paling umum. Lampu pijar juga tidak terlalu hemat energi-panas yang dihasilkan oleh bohlam menyebabkannya memancarkan lebih banyak cahaya daripada jika lampu pijar lebih dingin.

    Bola lampu pijar menghasilkan banyak panas, yang dapat menyebabkannya mudah pecah jika terjatuh di permukaan yang keras atau dipukul dengan benda seperti palu atau obeng. Selain itu, bola lampu pijar itu rapuh dan dapat terbakar setelah hanya digunakan beberapa tahun karena filamennya menjadi terlalu panas selama operasi dan kemudian menjadi dingin ketika tidak digunakan (yang cukup sering terjadi sehingga Anda harus mengawasi bola lampu pijar Anda).

    Jenis Lampu LED

    LED adalah bola lampu yang paling hemat energi. Mereka menggunakan kurang dari sepertiga energi lampu pijar, dan mereka bertahan hingga 50 kali lebih lama. Umur rata-rata bohlam LED adalah 10 tahun atau lebih (dibandingkan dengan hanya lima tahun untuk lampu pijar).

    LED juga lebih mahal daripada jenis bola lampu lainnya; namun, ini dapat diimbangi dengan biaya perawatan yang lebih rendah dari waktu ke waktu.

    Beberapa jenis lampu

    Jenis lampu yang paling umum adalah lampu pijar, neon, halogen dan led.

    Lampu pijar digunakan dalam berbagai aplikasi termasuk penerangan rumah tangga, penerangan kantor dan pekerjaan industri. Lampu ini bekerja dengan mengubah listrik menjadi percikan yang menyebabkan elektron melompat di antara atom-atom sementara mereka memanas dengan cahaya penghasil energi mereka.

    Lampu neon menghasilkan cahaya dengan menggunakan uap merkuri atau tabung halida logam untuk menghasilkan sinar ultraviolet yang menggairahkan fosfor di bagian dalam tabung kaca di dalam selubung tabung bohlam (lapisan di sekitar setiap tabung). Proses ini menciptakan cahaya tampak apabila listrik dilewatkan melaluinya; tetapi apabila tidak ada listrik yang mengalir melaluinya, lampu neon bertindak sebagai penyearah elektronik - yaitu, lampu neon mematikan perangkat dioda yang ditempatkan di dekatnya, sehingga hanya arus yang mengalir melalui area tersebut, dan bukannya hilang di tempat lain di dalam rumah atau ruang kantor Anda!

    Kesimpulan

    Jenis lampu terbaik adalah lampu yang sesuai dengan gaya, anggaran, dan tagihan energi Anda. Jika Anda mencari pendekatan yang lebih tradisional untuk pencahayaan, pertimbangkan lampu pijar atau halogen. Jika Anda menginginkan sesuatu yang modern dan bergaya, gunakan lampu CFL atau LED. Bagaimana ? apakah kalian merasa terbantu dengan artikel Kenali jenis lampu yang kalian pakai ini?.

    LihatTutupKomentar